Berternak Perkutut Katuranggan

Perkutut Katuranggan, Menjadi Salah Satu Hobi Dikalagan Pecinta Perkutut

Administrator | Sabtu, 10 April 2010 - 22:32:19 WIB | dibaca: 61977 pembaca


Perkutut Katuranggan

    Berbicara mengenai Perkutut Katuranggan biasanya dikaitkan dengan Perkutut Lokal yang diyakini mempunyai kekuatan gaib “ menurut kepercayaan orang-orang tua kita dahulu terutama pada masyarakat tradisi Jawa dan bukan Perkutut Silang atau sering dikenal Perkutut Bangkok yang banyak kita lihat dan pelihara saat ini yang diyakini sudah tidak lagi memiliki kekuatan gaib sesuai dengan alam pikiran masyarakat modern.

    Kebiasaan menikmati bunyi “ anggungan “ perkutut ini dimulai sejak zaman Majapahit dan memang burung yang satu ini pada waktu itu hanya dipelihara oleh kalangan ningrat kerajaan yang semakin dikembangkan pada  saat keraton Ngayogjakarta Hadiningrat dibawah Sri Sultan Hamnegku Buwono VII pada tahun 1877-1921.

      Perkutut juga diyakini sebagai bilangan ke-lima dari kelengkapan seorang Priya sejati yang sempurna dalam tradisi Jawa yang berlatar kebudayaan keraton yaitu ; Wisma (rumah), Garwa (Istri), Curiga (Keris), Turangga (Kuda) dan Kukila (Perkutut). Perkutut merupakan alat pencipta kepuasan atau kenikmatan pribadi. Suara anggungannya dapat memberikan suasana tenang, teduh, santai bahagia dan seolah-olah manusia dapat berhubungan dengan alam semesta secara langsung.

   Sebagaimana yang telah dikemukakan pada awal tulisan ini, perkutut memiliki keistimewaan luar biasa karena dianggap memiliki kekuatan gaib yang dapat mempengaruhi pemiliknya berdasarkan katuranggan atau ciri mathi, sehingga dipercaya memiliki pengaruh baik (membawa keberuntungan) atau buruk (membawa sial) bagi pemilik atau si pemelihara.

    Untuk mengetahui baik tidaknya seekor perkutut, dapat ditilik berdasarkan katuranggan ( ciri fisik seperti bentuk tubuh, bulu, paruh, kaki ) dan ciri mathi ( sifat, perilaku dan pada saat berbunyi ) yang dapat dijelaskan sebagai berikut ini :

·         Perkutut yang manggung menyongsong terbitnya matahari (gedong mengo), juga yang manggung menyertai terbenamnya matahari (gedong minep), atau dari susunan bunyinya (widana sreku/widah sana gasta gasti), sangat baik dipelihara karena akan mendatangkan rejeki atau menaikkan derajat/pangkat.

·         Hal ini juga berlaku untuk Perkutut yang berbulu putih ditengah kepala (satria kinayungan), perkutut jambul (songgo ratu), bulu ekornya 15 lembar (pandawa mijil), matanya bersinar kuning (mercu jiwa).

·         Sedangkan perkutut yang seluruh bulunya putih bersih atau hitam legam yang dianggap rajanya perkutut, kalau dipelihara akan memberikan keberuntungan.

·         Perkutut yang ekornya terdapat satu bulu putih (buntel mayit), berbulu semu merah (brama susur), berbulu kuning kemerahan (brama labuh geni), berbulu semu hitam (wisnu kucem), bulu pundak putih (candala sabda), manggungnya tengah malam (durga nguwuh) atau siang malam (durga ngerik), tidak baik dipelihara karena pengaruhnya buruk bagi si pemilik/pemilihara.

     Pada saat ini berternak perkutut bangkok sudah banyak dilakukan oleh masyarakat baik yang bersekala kecil hanya dengan 5 – 30 kandang, maupun yang bersekala besar sampai beratus-ratus bahkan beribu kandang. Akan tetapi sangat sulit bahkan hampir langka mencari peternak Perkutut Katuranggan mengingat berternak perkutut katuranggan sepertinya lebih sulit dari pada perkutut bangkok, apalagi bila masih meyakini kekuatan gaib yang dimiliki oleh perkutut katuranggan yaitu bila tidak sesuai dengan latar belakang si pemilik/pemelihara, justru akan membawa bencana atau petaka seperti memiliki keris atau pusaka lainnya. Pada hal prospeknya cukup cerah dan penuh harapan.

     Bagi yang ingin memiliki Perkutut Katuranggan, silahkan berkunjung ke Diamond Bird Farm, telpon : 0818-404096 dengan pemiliknya yang s bernama : Dipo Diamond. Dilokasi rumahnya terdapat tidak kurang dari 10 pasang  Perkutut Katuranggan dan sekitar 20 pasang perkutut silang/bangkok.

     Menurut si pemiliknya, kegiatan penangkaran ini sudah dimulai sejak tahun 1989 dan sudah lebih dari 1000 ekor anakan yang dibeli oleh penggemarnya yang datang dari pelbagai kota seperti Jakarta, Surabaya, Solo, Yogya, Cirebon, dan bahkan luar Jawa.

     Yang berminat memiliki Perkutut Katuranggan, silahkan datang ke- lokasi langsung atau menelpon pemiliknya. Menururt informasi yang diperoleh “ Mas Kawinnya “ yang beraneka ragam sesuai jenis perkututnya yaitu berkisar antara Rp.700.000.- sepasang untuk jenis Perkutut Split yang dapat menurunkan Perkutut Putih sampai Rp.2.500.000.- sepasang untuk jenis Perkutut Udan Mas dan Putih local. Mengingat harganya yang relatif tidak mahal untuk ukuran penggemar Perkutut Bangkok yang harganya berjuta-juta, sehingga hasil piyik ternaknya terjual seperti kacang dan kalau ingin memiliki piyik hasil ternaknya harus memesannya dimuka ( booking ) yang baru dapat diterima 1-2 minggu kemudian. 










Komentar Via Website : 4263
Penebalan dinding rahim
07 September 2017 - 13:28:43 WIB
cara menghilangkan benjolan di bawah dagu
08 September 2017 - 09:09:16 WIB
terimakasih banyak

https://goo.gl/cR8JiZ
cara mengobati kista payudara
09 September 2017 - 07:41:59 WIB
com/halkomentar semua berita 21 september 2015
cara menyembuhkan kista coklat
12 September 2017 - 07:19:38 WIB
terimakasih banyak

https://goo.gl/CDN71k
cara menyembuhkan benjolan di leher
13 September 2017 - 08:54:02 WIB
terimakasih banyak https://goo.gl/FMkhVe
Salep Untuk Cacar Api
23 September 2017 - 11:30:32 WIB
https://goo.gl/zzGD9a

akan lebih baik jika update beritanya bisa setiap hari. hehe
terimakasih salam sukses
obat tradisional urat syaraf kejepit
04 Oktober 2017 - 10:43:11 WIB
artikelnya sangat bermanfaat sekali

https://goo.gl/932EGj
vimax bandung
19 Oktober 2017 - 08:08:19 WIB


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)